Sektor Peternakan di Kota Parepare Prospektif, Satgas PMK Siaga 24 Jam Awasi Ternak Sapi Potong

SIDRAPPOS.COM, PAREPARE — Sektor peternakan di Kota Parepare, prospektif. Buktinya, ternak sapi potong mencapai 5.418 ekor yang tersebar di empat Kecamatan di Parepare. Itu masih ditambah ternak sapi perah 1 ekor, kerbau 57 ekor, kambing 2249 ekor.

Kepala Dinas Pertanian Kelautan dan Perikanan (PKP) Kota Parepare, Wildana mengatakan, ribuan ternak ini dikelola oleh beberapa kelompok peternakan di Parepare, dan sangat terkendali serta diawasi ketat.

Bacaan Lainnya

“Benar ternak sapi potong di Parepare mencapai 5.418 ekor, yang didominasi di wilayah Kecamatan Bacukiki. Populasi ternak ini terus bertambah karena melalui CallNak Centre dan inseminasi buatan, kami terus melakukan pengendalian dan pengawasan,” kata Wildana.

Wildana mengungkapkan, bukti prospektifnya sektor peternakan ini, Wali Kota Parepare, Dr HM Taufan Pawe belum lama ini menyerahkan penghargaan dan dana pembinaan kepada Kelompok Peternak dan Pembudidaya Perikanan Berprestasi di Parepare.

“Saya kaget kelompok peternak sampai dapat reward Rp10 juta atas prestasinya. Dan memang peternakan sangat prospektif di Parepare, karena populasi sapi ternak saja mencapai 5.418 ekor. Dan itu semua kami kendalikan dan awasi,” ungkap Taufan Pawe beberapa waktu lalu

Dan yang menggembirakan, kata Taufan Pawe, meski populasi ternak sapi di Parepare besar, namun sampai saat ini masih zero atau tidak ditemukan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan ternak tersebut.

Sementara terkait langkah pengawasan, Sekretaris Dinas PKP Parepare, drh Nurdin memaparkan Dinas PKP telah membentuk Tim Satgas Penyakit Mulut dan Kuku (PMK), yang terdiri dari Bidang Peternakan DPKP, Pihak Karantina Pertanian Parepare dan Kepolisian. “Sehingga terjadi sinergi dalam pencegahan masuknya penyakit mulut dan kuku di Kota Parepare,” ujar Nurdin.

Tim Satgas, kata Nurdin, melakukan pengawasan lalu lintas ternak sapi, kerbau, domba, kambing dan babi beserta produknya terkait di tiga lokasi pintu masuk/perbatasan di Parepare. “Jika ditemukan adanya ternak tanpa dokumen dan berasal dari daerah terdampak maka akan langsung dipulangkan ke daerah asal,” beber Nurdin.(*)

Pos terkait