Bupati Sidrap Hadiri Pengarahan Langsung Presiden Tentang Pengendalian Infalasi

SIDRAPPOS.COM, JAKARTA — Bupati Sidenreng Rappang, H. Dollah Mando hadir dan mendengarkan langsung pengarahan Presiden Joko Widodo tentang infalasi di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Kamis (29/09/2022).

Pengarahan diikuti seluruh menteri, kepala lembaga, kepala daerah, pimpinan badan usaha milik negara (BUMN), panglima komando daerah militer (pangdam), kepala kepolisian daerah (kapolda), dan kepala kejaksaan tinggi (kajati).

Bacaan Lainnya

Pada kesempatan itu, Presiden Jokowi mengajak semua pihak untuk kompak dan bersatu dalam menangani inflasi, karena saat ini inflasi merupakan momok setiap negara.

“Kita harus kompak, harus bersatu dari pusat, provinsi, kabupaten/kota, sampai ke bawah, dan semua kementerian/lembaga seperti saat kita kemarin menangani covid-19. Kalau covid-19 kita bisa bersama-sama, urusan inflasi ini kita juga harus bersama-sama,” ujar Presiden.

Presiden mengingatkan jajaran pemerintah di daerah tidak ragu untuk merealisasikan anggaran dana transfer umum dan dana tidak terduga untuk mengendalikan inflasi di daerah. “Penggunaan anggaran tersebut untuk pengendalian inflasi telah memiliki payung hukum yang jelas,” sebutnya.

Jokowi juga meminta jajarannya untuk kerja bersama dalam mempercepat penghapusan kemiskinan ekstrem di tanah air. Pemerintah menargetkan kemiskinan nol persen pada tahun 2024.

Disampaikannya, data terkait kemiskinan ekstrem sudah ada dan jelas hingga berdasarkan nama dan alamat atau by name, by address sehingga berbagai program penghapusan kemiskinan ekstrem dapat diarahkan kepada sasaran yang tepat.
Selain itu, Jokowi meminta seluruh jajaran terkait untuk menindaklanjuti aksi afirmasi Bangga Buatan Indonesia (BBI) dengan mempercepat realisasi komitmen belanja produk dalam negeri.

Secara khusus, Presiden menekankan untuk membeli produk yang diproduksi oleh usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) serta koperasi. Presiden pun mengapresiasi semakin banyaknya produk UMKM dan koperasi yang masuk ke dalam e-katalog.
“Saya minta kepada seluruh kepala daerah agar terus membina UMKM, koperasi yang ada di daerah masing-masing agar berbondong-bondong masuk ke e-katalog,” ujarnya.
Jokowi juga meminta jajaran pemerintah menggalakkan pariwisata dalam negeri karena Indonesia kaya akan potensi wisata.

Kepala Negara memandang, banyaknya masyarakat yang berwisata ke luar negeri akan berpotensi untuk memicu defisit di sektor wisata, mengingat jumlah wisatawan mancanegara yang datang juga belum meningkat.(*)

Pos terkait